Laporan pengujian tingkat timbal dari keluarga di Desa Kanghua New diperlihatkan pada Kamis, 15 September 2011 di Shanghai, Tiongkok. Keluarga-keluarga yang tinggal di salah satu dari banyak kawasan industri di Shanghai ini mengatakan anak-anak mereka menderita keracunan timbal dari pabrik-pabrik dan fasilitas daur ulang terdekat. Sumber kontaminasi timbal ini tidak nampak secara langsung, tetapi desa ini terletak di utara zona pabrik, di tengah ladang jagung dan sayuran serta perumahan pedesaan yang lebih tua, dan di samping pabrik kimia, baterai dan peralatan elektronik.

(AP Photo/Eugene Hoshiko)
Empat tahun setelah menggugat sebuah perusahaan kimia lokal karena membuat anak-anak terpapar timbal dalam tingkat berbahaya, tujuh keluarga di Kota Hengdong di Provinsi Hunan Tiongkok mencapai sebuah penyelesaian.

Perusahaan, Meilun Chemical Materials, setuju untuk membayar kompensasi mulai dari 40.000 hingga 90.000 yuan (Rp 88 juta hingga Rp 200 juta) untuk setiap keluarga. Ini adalah kasus keracunan timbal pertama di Tiongkok yang melewati pengadilan dan banding sebelum mencapai penyelesaian.

“Kami telah berjalan sangat jauh, menahan begitu banyak rasa sakit. Hanya untuk mendapatkan kompensasi ini untuk anak-anak, ini sangat sulit,” kata nenek korban kepada media pemerintah.

Seorang pengacara penggugat, Dai Renhui, mengatakan penyelesaian, yang disepakati pada bulan September lalu, adalah “persoalan sangat penting,” meskipun banyak orang di media sosial mengecam kompensasi sebagai hal yang tidak berharga “karena merusak kesehatan hidup anak.”

Pada Juni 2014, media pemerintah melaporkan bahwa lebih dari 300 anak di Hengdong mengalami peningkatan kadar timbal dalam darah mereka. Awalnya, 53 keluarga korban terdampak mengajukan gugatan class action atau gugatan kelompok terhadap perusahaan tersebut. Sebagian besar dari mereka mundur dari persidangan setelah pemerintah setempat berulang kali melecehkan mereka, termasuk mengancam akan mencabut manfaat jaminan sosial mereka atau memecat setiap kerabat mereka yang bekerja untuk pemerintah.

Pada awal tahun 2000-an, banyak insiden keracunan timbal massal dilaporkan di seluruh Tiongkok. Dalam laporan tahun 2011, Human Rights Watch mendokumentasikan pelanggaran sistematis pemerintah terhadap hak anak-anak yang terkena dampak atas kesehatan, termasuk membatasi akses ke pengujian timbal, menolak pengobatan mereka, dan mengintimidasi serta melecehkan anggota keluarga dan wartawan yang mencari informasi tentang masalah tersebut.

Dalam satu dekade terakhir, makin banyak peraturan lingkungan yang diperkenalkan, tetapi Tiongkok masih belum memiliki mekanisme tetap untuk mengevaluasi dampak kesehatan terkait lingkungan, atau hukum maupun peraturan tentang kewajiban dan kompensasi atas polusi. Akibatnya, sulit bagi para korban untuk membuktikan hubungan antara polusi dan masalah kesehatan mereka serta untuk menuntut kompensasi yang layak. Kurangnya independensi pengadilan di Tiongkok sering berarti diutamakannya kekhawatiran ekonomi jangka pendek dari pemerintah daerah daripada masalah lingkungan.

Presiden Xi Jinping telah berjanji untuk memimpin dunia dalam memerangi perubahan iklim dan mengklaim bahwa perlindungan lingkungan adalah prioritas utama pemerintahnya. Langkah pertama yang harus diambil pemerintah termasuk mengakhiri pelecehan - dan memastikan keadilan bagi - korban pencemaran lingkungan.